Page 5 of 5 FirstFirst ... 345
Results 41 to 49 of 49

Thread: Isu mengenai Penggunaan kalimah Allah S.W.T oleh non muslim

  1. #41
    Senior Member

    eijan's Avatar
    Join Date
    Sep 2006
    Location
    PeNaNG
    Posts
    803
    Post Thanks / Like
    "islam itu indah dan mudah,dan islam itu sangat2 bertoleransi"


    -:- TurBo InSidE -:-
    -:- DoublE BlaDE FaN -:-

    <- Dengar Radio Syok.Org ->
    <- http://syok.caster.fm/->

  2. #42
    Junior Member faizalaka's Avatar
    Join Date
    Jan 2013
    Posts
    27
    Post Thanks / Like
    Thraed yang begitu menarik dan penuh info. Terima kasih.

  3. #43
    Member
    Join Date
    Jul 2012
    Posts
    61
    Post Thanks / Like
    pada pendapat saya..tidak salah menggunakan khalimah Allah untuk non-Muslim.Allah untuk semua.Yang mencipta non-Muslim pun adalah Allah.Tidak salah kalimah Allah digunakan oleh non-Muslim selagi tidak mengeji kalimah suci itu.Mereka ada hak kerana Allah adalah pencipta mereka.Bila kita menghalang penggunaan kalimah Allah pada non-Muslim bererti kita ini umpama hijab penghalang diantara bukan Islam dan Allah..Mana lagi sedap didengar.Siapa yang mencipta kamu."Allah" atau "jesus".Hidayah dan petunjuk datang dari Allah.Siapa tahu dengan menyebut nama Allah sahaja seseorang itu boleh didatangi hidayah dari Allah.Bukan ke dengan menyebut Allah itu juga dikira berzikir.Zikir mampu buat hati tenang.Percayalah pada Allah.Sebagai contoh.Ipad diperbuat dari apple.Tiba-tiba apple tak benarkan ipad menggunakan nama apple kerana nama apple khusus untuk iphone.Harap perumpamaan ini boleh digunakan.Selagi mereka tidak menghina kalimah Allah.Selagi itu lah mereka boleh menggunakannya.Harap maaf.Ilmu saya sangat cetek untuk dibahaskan lagi saya hina dan dhoif.Sekadar berkongsi pendapat.

  4. 26-06-13, 02:41 AM

  5. #44
    Senior Member tendude's Avatar
    Join Date
    Apr 2011
    Posts
    244
    Post Thanks / Like
    Quote Originally Posted by WaiminMohd View Post
    pada pendapat saya..tidak salah menggunakan khalimah Allah untuk non-Muslim.Allah untuk semua.Yang mencipta non-Muslim pun adalah Allah.Tidak salah kalimah Allah digunakan oleh non-Muslim selagi tidak mengeji kalimah suci itu.Mereka ada hak kerana Allah adalah pencipta mereka.Bila kita menghalang penggunaan kalimah Allah pada non-Muslim bererti kita ini umpama hijab penghalang diantara bukan Islam dan Allah..Mana lagi sedap didengar.Siapa yang mencipta kamu."Allah" atau "jesus".Hidayah dan petunjuk datang dari Allah.Siapa tahu dengan menyebut nama Allah sahaja seseorang itu boleh didatangi hidayah dari Allah.Bukan ke dengan menyebut Allah itu juga dikira berzikir.Zikir mampu buat hati tenang.Percayalah pada Allah.Sebagai contoh.Ipad diperbuat dari apple.Tiba-tiba apple tak benarkan ipad menggunakan nama apple kerana nama apple khusus untuk iphone.Harap perumpamaan ini boleh digunakan.Selagi mereka tidak menghina kalimah Allah.Selagi itu lah mereka boleh menggunakannya.Harap maaf.Ilmu saya sangat cetek untuk dibahaskan lagi saya hina dan dhoif.Sekadar berkongsi pendapat.
    aku tak setuju...pengunaan kalimah Allah oleh non-muslim secara rasmi merupakan agenda untuk mengelirukan orang islam, terutamanya pada golongan2 muda yg mudah terpedaya sbg cth remaja2 sekolah, hinggakan ada pihak yg mengagihkan bible yg mengunakan kalimah Allah disekitar sekolah yg pastinya bertujuan untuk menyesatkan golongan muda ini.

    aku tak mahu golongan2 muda ini fikir Islam dan agama2 yg lain adalah sama, kerana ada tuhan yg sama dan mengunakan kalimah Allah. sedangkan Islam tidak sama dgn agama2 tersebut, kerana agama2 tersebut telah diketahui asal usulnya adalah agama diubah suai dan ciptaan oleh manusia2 yg dangal, spt agama kristian dan yahudi itu sendiri. mereka mengubah suai agama mereka mengikut selera mereka masing2, mengubah cara ibadat mereka, menghalalkan yg haram dan mengharamkan yg halal. agama mereka mengharamkan minum minuman keras, mengharamkan sutera dan emas buat lelaki, mengharamkan perkahwinan sedangkan perkahwinan adalah wajib bagi mereka yg berkeinginan.

    tp agama meraka menghalalkan minuman keras, rahib kristian dan rabai yahudi minum arak, pakai sutera dan emas. dilarang berkahwin buat rahib, rabai, father, biarawati dll sedangkan perkahwinan adalah cara halal utk memenuhi fitrah sbg manusia. sedangkan ibadat mereka bukan mengikut cara yg diturunkan oleh tuhan mereka. tp ibadat yg berlandaskan nafsu semata2.

    aku tak mahu golongan2 muda Islam disesatkan oleh agama2 spt ini. kalau tak fikirkan golongan2 muda ini, fikirlah keturunan, anak, cucu cicit sendiri. hendakkah kita nak biarkan mereka hidup dalam keadaan tipu daya sebegini atau dipengaruhi oleh agenda2 mereka yg menganggap agama2 adalah sama.

    aku mahu diriku, zuriat2ku, anak2ku, cucu cicitku mati sebagai Islam. Jangan sampai bila diri diusung ke liang lahat baru mereka sedar yg mereka semasa hidup telah memilih agama yg salah. kerana tiada peluang kedua selepas nyawa dan jasad terpisah. kerana aku tak mahu kejadian spt ini berlaku kepada generasi muda Islam, aku tak mahu mereka sesat atas kesilapanku yg mengabaikan perkara ini sewenang2nya, membiarkan saja kalimah Allah digunakan utk menyesatkan umat islam. walau seorang Islam kita yg multad kerana pengunaan kalimah Allah, ingatlah kita mengggung dosa yg sama. kerana kita yg membiarkan kafir menyesatkan kita.

    *sekiranya ada kesilapan sila maklumkan

    *kebaikkan datang dari Allah

    *kekurangan dan keburukkan datang dari diriku sendiri...

  6. Likes Norahman liked this post
  7. #45
    Member
    Join Date
    Jul 2012
    Posts
    61
    Post Thanks / Like
    Quote Originally Posted by tendude View Post
    aku tak setuju...pengunaan kalimah Allah oleh non-muslim secara rasmi merupakan agenda untuk mengelirukan orang islam, terutamanya pada golongan2 muda yg mudah terpedaya sbg cth remaja2 sekolah, hinggakan ada pihak yg mengagihkan bible yg mengunakan kalimah Allah disekitar sekolah yg pastinya bertujuan untuk menyesatkan golongan muda ini.

    aku tak mahu golongan2 muda ini fikir Islam dan agama2 yg lain adalah sama, kerana ada tuhan yg sama dan mengunakan kalimah Allah. sedangkan Islam tidak sama dgn agama2 tersebut, kerana agama2 tersebut telah diketahui asal usulnya adalah agama diubah suai dan ciptaan oleh manusia2 yg dangal, spt agama kristian dan yahudi itu sendiri. mereka mengubah suai agama mereka mengikut selera mereka masing2, mengubah cara ibadat mereka, menghalalkan yg haram dan mengharamkan yg halal. agama mereka mengharamkan minum minuman keras, mengharamkan sutera dan emas buat lelaki, mengharamkan perkahwinan sedangkan perkahwinan adalah wajib bagi mereka yg berkeinginan.

    tp agama meraka menghalalkan minuman keras, rahib kristian dan rabai yahudi minum arak, pakai sutera dan emas. dilarang berkahwin buat rahib, rabai, father, biarawati dll sedangkan perkahwinan adalah cara halal utk memenuhi fitrah sbg manusia. sedangkan ibadat mereka bukan mengikut cara yg diturunkan oleh tuhan mereka. tp ibadat yg berlandaskan nafsu semata2.

    aku tak mahu golongan2 muda Islam disesatkan oleh agama2 spt ini. kalau tak fikirkan golongan2 muda ini, fikirlah keturunan, anak, cucu cicit sendiri. hendakkah kita nak biarkan mereka hidup dalam keadaan tipu daya sebegini atau dipengaruhi oleh agenda2 mereka yg menganggap agama2 adalah sama.

    aku mahu diriku, zuriat2ku, anak2ku, cucu cicitku mati sebagai Islam. Jangan sampai bila diri diusung ke liang lahat baru mereka sedar yg mereka semasa hidup telah memilih agama yg salah. kerana tiada peluang kedua selepas nyawa dan jasad terpisah. kerana aku tak mahu kejadian spt ini berlaku kepada generasi muda Islam, aku tak mahu mereka sesat atas kesilapanku yg mengabaikan perkara ini sewenang2nya, membiarkan saja kalimah Allah digunakan utk menyesatkan umat islam. walau seorang Islam kita yg multad kerana pengunaan kalimah Allah, ingatlah kita mengggung dosa yg sama. kerana kita yg membiarkan kafir menyesatkan kita.

    *sekiranya ada kesilapan sila maklumkan

    *kebaikkan datang dari Allah

    *kekurangan dan keburukkan datang dari diriku sendiri...
    minta maaf aq mencelah sikit.Jangan salah kan penggunaan kalimah Allah kalau anak2 muda sekarang terpesong.Salahkan diri sendiri.Diri sendiri yg membentuk dan mendidik anak2.70% kehidupan anak begantung pada didikan kita dan 30% dari perangai ibu bapa sendiri.wallahualam.Setiap manusia didikan pertama yg diberikan adalah daripada ibu bapanya sendiri.bagus pikiran awak boleh pikir macam tu.Ulama2 pun pikir lebih jauh dari anda.Mereka boleh mentafsir.Dan ade kemungkinan ada yang sudah terbayang samar2 penggunaan kalimah Allah di masa hadapan.Apa guna kalau kalimah Allah tidak dibenar gguna sekalipun tapi banyak2 parti di luar,konsert2.Jangan salahkan benda macam ni.Kita tak tahu apa terjadi di masa hadapan.Dalam keadaan sekarang ni pun sudah teruk.Penggunaan kalimah Allah belum ada lagi Islam sekarang iman dah goyah.Macammana tu?sebab tu sy katakan.Didikan ibu bapa tu penting.Mungkin betul anda cakap boleh menyesatkan orang Islam.Tapi itu pandangan negatif dari anda.Macammana lak yg positifnya?Adakah penggunaan kalimah Allah oleh nun-Muslim ada agenda tersendiri?Ya.Mungkin ya jawapannya.Adakah kita kena takut?Walau mereka ada agenda sekalipun.Jangan lari dari masalah.Kerana masalah tidak akan henti mengejar kita.Kita benarkan penggunaan kalimah Allah,bukan bermaksud kita akan tunduk dengan penyalahgunaan mereka.Kita merapatkan mereka dengan Allah.Bukan penghalang untuk mereka mendekatkan diri dengan Allah.Sekadar berkongsi pendapat

  8. Dislikes tendude, Norahman disliked this post
  9. #46
    Senior Member
    nuekkacak82's Avatar
    Join Date
    Aug 2010
    Location
    Taiping
    Posts
    351
    Post Thanks / Like
    Quote Originally Posted by WaiminMohd View Post
    minta maaf aq mencelah sikit.Jangan salah kan penggunaan kalimah Allah kalau anak2 muda sekarang terpesong.Salahkan diri sendiri.Diri sendiri yg membentuk dan mendidik anak2.70% kehidupan anak begantung pada didikan kita dan 30% dari perangai ibu bapa sendiri.wallahualam.Setiap manusia didikan pertama yg diberikan adalah daripada ibu bapanya sendiri.bagus pikiran awak boleh pikir macam tu.Ulama2 pun pikir lebih jauh dari anda.Mereka boleh mentafsir.Dan ade kemungkinan ada yang sudah terbayang samar2 penggunaan kalimah Allah di masa hadapan.Apa guna kalau kalimah Allah tidak dibenar gguna sekalipun tapi banyak2 parti di luar,konsert2.Jangan salahkan benda macam ni.Kita tak tahu apa terjadi di masa hadapan.Dalam keadaan sekarang ni pun sudah teruk.Penggunaan kalimah Allah belum ada lagi Islam sekarang iman dah goyah.Macammana tu?sebab tu sy katakan.Didikan ibu bapa tu penting.Mungkin betul anda cakap boleh menyesatkan orang Islam.Tapi itu pandangan negatif dari anda.Macammana lak yg positifnya?Adakah penggunaan kalimah Allah oleh nun-Muslim ada agenda tersendiri?Ya.Mungkin ya jawapannya.Adakah kita kena takut?Walau mereka ada agenda sekalipun.Jangan lari dari masalah.Kerana masalah tidak akan henti mengejar kita.Kita benarkan penggunaan kalimah Allah,bukan bermaksud kita akan tunduk dengan penyalahgunaan mereka.Kita merapatkan mereka dengan Allah.Bukan penghalang untuk mereka mendekatkan diri dengan Allah.Sekadar berkongsi pendapat
    Boleh kalau nak bagi tapi banyak persoalan yang akan timbul terutama bab akidah yg menjadi asas islam

    Sanggupkah agama lain menjaga kesucian kalimah Allah? Org kristian nak ke kata Allah tu esa, tiada tuhan lain? Adakah kita sebagai org islam sanggup membiar org bukan islam kata ada tuhan lain selain Allah? Mengatakan Allah itu ada anak?

    Kalau org kristian mengubah kepercayaan Trinity tu xde masalah..

    Org hindu plak bagaimana kalau dia tatu perkataan Allah kat badan dan bawa kemana mana ke tandas?

  10. Likes tendude liked this post
  11. #47
    Junior Member
    Join Date
    Jul 2013
    Posts
    3
    Post Thanks / Like
    sama2 kita memberi ilmu , sama2 kita mendapt ilmu...

  12. #48
    Senior Member
    Luulekblog's Avatar
    Join Date
    Aug 2010
    Posts
    554
    Post Thanks / Like
    Mengenai Kata ALLAH

    Dewasa ini, terdapat umat Islam di Malaysia (dan juga segelintir di Indonesia) yang tuntut bahawa kononnya, tidak ada penganut agama-agama selain daripada Islam yang mengunakan kalimat-kalimat seperti Allah, assalamualaikum, bismillah dan kalimat-kalimat islamik yang lain seperti itu (lihatlah edisi majalahAl-Islam di Malaysia pada awal tahun 2008 ini). Kita dapati bahawa pendapat seperti di atas, dari segi ilmiah dan fakta semata-mata, bukan sahaja kedangkalan lagi sangat jahil, tetapi juga bersumberkan kepada kepalsuan yang ketara.

    Marilah kita bersama-sama mengkaji data-data dan fakta-fakta berkenaan yang sudah ada dengan lebih teliti dan keikhlasan supaya kita dapat mengasingkan kebenaran daripada kepalsuan, hakikat daripada dakyah kosong dan fakta nyata daripada kejahilan dan kepalsuan semata-mata!

    Kita mulakan pembahasan rinci mengenai pengunaan kata "Allh" ini dari sudut bahasa. Kalimat "Allh" berasal dari dua kata: al, dan ilh. Al adalah kata sandang (banding bahasa Inggeris; the), dan ilh bererti: yang kuat, dewa, dll. Dalam bahasa-bahasa Semitik, kata ini menunjuk pada kuasa yang ada di luar jangkauan manusia, yaitu pada dewa atau tuhan. Sudah di zaman pra-Islam, al-ilh telah disambung menjadi Allh. Dan dalam agama orang-orang Arab pra-Islam, kata ini digunakan untuk menunjuk pada dewa yang paling tinggi di antara dewa-dewa yang lain yakni, Pantheon yang masing-masing mempunyai namanya sendiri. Namun kata Allh itu sendiri bukan nama, sepertimana diterangkan di atas.
    Dengan demikian, kata Allh sudah ada dalam bahasa Arab sebelum Islam dalam zaman jahiliyyah atau zaman politheisme. Dan kalimat itu pun bukan ciptaan orang Islam, dan ia juga tidak baru muncul dalam Al-Qur'n Al-karm, melainkan, dari sudut bahasa, ia merupakan kata biasa dalam bahasa Arab lepas dari ikatan dengan salah satu agama tertentu.Contohnya,nama bapa nabi Muhammad sendiri ialah Abdullah yakni bermaksud hambanya Allah. Akan tetapi ayah Muhammad itu tidak pernah melihat anaknya Muhammad kerana Abdullah sendiri telah meninggal dunia sebelum Muhammad berlahir! Agama yang dianuti bapa Muhammad itu adalah agama keberhalaan yaitu menyembah dewa-dewi suku Arab Kuraisy dan Allah juga adalah Tuhan mereka.

    Secara etimologi dan semantik sahaja, kalimat Allah ini terdapat pula dalam beberapa bahasa-bahasa Semitik yang lain, mulai dengan bahasa Assyria dan Babylonia sampai bahasa Phoenicia di Ugarit, dan pula dalam bahasa Ibrani dan Suryani (Syria/Syam) atau Aramik yang luas digunakan di Timur Tengah sejak abad ke-5 sebelum Masihi sampai masa meluasnya agama Islam dan bahasa Arab pada abad ke-7 Masihi. Akar kata ini yang terdapat dalam bahasa-bahasa itu ialah dua konsonan, yakni alif dan lam (' l), dan ucapannya yang lengkap dengan huruf hidup adalah sesuai dengan gaya phonetik masing-masing bahasa, umpamanya 'el dalam bahasa Ibrani dan 'il dalam bahasa Arab.

    Yang dikenal dalam bahasa Ibrani (Hebrew), dan dengan demikian pula dalam nas Ibrani Perjanjian Lama (The Old Testament of the Bible) (Tanakh orang-orang Yahudi), adalah kata 'el dalam beberapa bentuknya, entah 'el-elyn, dewa yang tertinggi, banding dengan Kejadian fasal 14, 'el syaddai (dewa yang kuasanya dahsyat), dan lain sebagainya atau kata 'elah (kepanjangan huruf kata vokal untuk menandai kebesaran). Dengan mengikut tata phonetik, maka 'elah dalam bahasa Ibrani adalah sama dengan bentuk ilh dalam bahasa Arab. Dari bentuk 'elah ini dibentuklah kata majmuk 'elhim. 'Elhim-lah yang paling kerap digunakan dalam Perjanjian Lama, di mana kejamakan7nya menunjuk kepada kemahabesarannya (pluralis majestatis, atau jamak kemuliaan yang pula dikenal dalam Al-Quran di mana perkataan Allh dikemukakan dengan kalimat nahn yaituKami). Di samping itu, "tetragrammaton" (YHVH, Yahveh) digunakan pula, namun ialah nama Allh (Kel. 3:14 dsb).

    Di kemudian waktu, nama itu tidak diucapkan lagi melainkan dalam bacaan nas suci ia digantikan dengan ucapan adnai (Tuhan, Lord) atau saja dengan kata sh'm/shema (bahasa Aramik, band. bahasa Ibrani sym dan bahasa Arab ism, ertinya "nama itu". Ucapan adnai atau shema hanya digunakan dalam pembacaan, sedangkan dalam nas Ibrani yang tertulis, empat huruf YHVH (kekadang juga YHWH) tetap ditulis. Kebiasaan ini mengundang suatu kekeliruan di kalangan orang yang jahil dan yang tidak mengetahui mengenai kebiasaan ini. Ketika tanda-tanda untuk huruf hidup (atau vowels) ditambahkan kepada nas Kitab Suci bahasa Ibrani yang tertulis, maka tulisan YHVH ditandai dengan huruf-huruf hidup dari kata adnai, dan kombinasi ini memberikan kesan seolah-olah kata itu dibaca "Yehovah".

    Kekeliruhan ini sampai kini tetap dipertahankan oleh beberapa kelompok bidaat Kristian (seperti Saksi Yehovah) yang tidak tahu tentang aturan bahasa Ibrani dalam soal membaca nas suci kitabiah. Jika YHVH merupakan nama Allah yang kemudian tidak diucap, maka kata 'elah, 'elhim tetap digunakan dan boleh samasekali diucapkan.
    Kalimat Allh" itu memanglah bukan nama. Dalam agama Islam dikenal ada 99 nama Allh yang terindah (al-asm' al-husn), dan di antaranya "Allh" tidak disebut. Hanya dalam tasawuf (aliran mistik sufi) Islam sekali-kali dikatakan bahwa "Allh" sebenarnya adalah nama yang ke-seratus yang dalam dirinya tertuang semua 99 nama yang lain. Akan tetapi inilah bahasa kesalihan (piety) atau bahasa pemujaan/penyembahan, bukan bahasa Ilmu Tauhid.

    Dalam terjemahan Perjanjian Lama atau Tanakh ke dalam bahasa Yunani yang disebut Septuagint dan yang dikerjakan sekitar 150 tahun sebelum Masehi oleh orang-orang Yahudi yang bermukim di Mesir, istilah tetragrammaton (yakni 4 huruf tulisan YHVH/YHWH) dialihkan dengan kyrios (ertinya sama dengan adnai, Tuhan atau Rabb), dan dari situ pengunaannya diambil oleh umat Kristian dan Perjanjian Baru yang juga telah ditulis ke dalam bahasa Yunani. Sedangkan kata 'el, elah atau elhim dialihkan dengan kata ho theos, "the God/Sembahan itu" yang sama ertinya dengan al-ilh atau Allh, dan demikian pula penggunaannya telah termuat dalam Perjanjian Baru (yaitu Kitab Suci Injil).

    Dalam khotbah rasul Paulus di Areopagus di kota Athena, Paulus malah menghindari menyebut dewa-dewa Yunani dengan kalimat theoi (bentuk jamak/majmuk daritheos tuhan) ketika ia menyinggung rasa keagamaan umat Athena yang tinggi (Kisah Para Rasul 17:22). Kata yang dia telah pakai ialah deisidaimonesterous, yang dalam bahasa Latin diterjemahkan dengan superstitiosiores, "yang sangat percaya kepada hal-hal yang sangat luar biasa". Jadi dewa-dewa" Yunani disebut Paulus sebagai daimon, yakni begu atau leyak dalam bahasa-bahasa suku Indonesia atau jinn dalam bahasa Arab dan bahasa Melayu. Mereka bukan dewa, sehingga kata ho theos hanya digunakan untuk menunjuk kepada Allah yang benar.
    Hal ini kurang diperhatikan dalam terjemahan AlKitab bahasa Indonesia yang menterjemahkan kata Yunani itu dengan yang sangat beribadah kepada dewa-dewa"; terjemahan itu tidak tepat. Dalam bahasa Alkitab, istilah-istilah yang digunakan diperiksa dengan sangat saksama. Kesaksamaan yang dialektis itu juga nampak dalam Injil Yohannes, umpamanya dalam dua ayatnya yang pertama di mana dalam terjemahan-terjemahan perbezaan di antara theos dan ho theos (ilh dan Allh) tidak diperhatikan. Kata (ho) theos ini hanya digunakan untuk menunjuk kepada Allah yang benar dan tidak digunakan untuk dewa-dewa orang politeis. Suatu teologi yang bersifat ilmiah harus peka terhadap rincian-rincian seperti itu.

    Melihat kewaspadaan rasul Paulus dan para penulis Alkitab yang lain dalam perkataan yang mereka pilih untuk menyebut Allah, maka menghairankan benar bilamana dalam terjemahan Alkitab ke dalam bahasa Indonesia, "dewa-dewa" orang-orang politeis juga diterjemahkan dengan 'allah-allah". Terjemahan itu salah, baik dari sudut teologi mahupun dari sudut filologi. "Dewa-dewa" itu, paling boleh diterjemahkan dengan "ilah-ilah" sebagai pengganti majmuk bahasa Arab yaitu liha, atau lebih baik lagi diterjemahkan dengan "dewa-dewa". Juga tulisan "illahi (pakai dua "l") yang sering kita temui memang salah adanya!

    Dalam terjemahan Perjanjian Lama dan perjanjian Baru ke dalam bahasa Syria (suryani) yang digunakan di Syria sebelum munculnya Islam dan yang merupakan salah satu cabang bahasa Aramik dan termasuk rumpun bahasa-bahasa Semitik, terjemahan mana dikerjakan baik oleh orang-orang Yahudi mahupun Kristian, maka kata yang digunakan untuk "Allh" adalah lagi kata yang biasa digunakan dalam bahasa-bahasa Semitik, yakni yang berakar dalam akar-kata 'l dan dalam bahasa Syria (suryani) diucapkan alh, "dewa itu" yang sama ertinya dengan ha-'elah dalam bahasa Ibrani, ho theos dalam bahasa Yunani dan Allh (= al-ilh) dalam bahasa Arab.

    Dengan demikian tidak menghairankan pula bahawa orang-orang Islam menggunakkan kata Allh (= al-ilh) untuk menunjuk kepada Allah yang benar, dan orang-orang Yahudi dan Kristian baik yang sudah menggunakan bahasa Arab sebelum agama Islam disebarkan mahupun yang kemudian menggunakan bahasa Arab setelah wilayah mereka dikuasai oleh orang-orang Arab, memakai kata yang sama itu pula sebagaimana terbukti dari sy'ir-sy'ir Kristian Arab pra-Islam dantulisan-tulisan Kristian Arab sesudah Islam datang. Tidak masuk akal bagi orang Muslim pada waktu itu untuk mengurus bahasa orang yang bukan Muslim.

    Jadi kata Allh sebagai salah satu kata yang memang tertanam dalam bahasa Arab dan senantiasa digunakan oleh setiap orang yang menggunakan bahasa Arab itu, lepas dari ikatan agamanya. Ia sudah digunakan oleh orang Arab di zaman pra-Islam yang sering disebut "zaman jahiliyya", kemudian dipegang bersama-sama orang Yahudi dan Kristian yang menggunakan bahasa Arab dan kemudian pula orang-orang Islam, semua berdasarkan latar belakang etimologi kata itu sendiri, akan tetapi dengan memberikan isi dan makna sesuai dengan pemahaman teologi masing-masing yang berbeza satu sama dengan yang lain.

    Tambah anehnya bahwa masalah ini muncul di sebuah wilayah di mana bahasa Arab merupakan bahasa asing. Yang "punya" bahasa itu sebenarnya pertama-kalimereka yang menggunakannya dalam kehidupannya sehari-hari, termasuk dalam bidang komunikasi umum mahupun keagamaan. Namun di antara orang Arab tidak muncul masalah sebagaimana ia dikembangkan di luar wilayah yang berbahasa Arab itu. Semua aliran keagamaan yang hidup di Timur Tengah menggunakan kata Allh sesuai dengan maknanya yang pokok, dan versi Arab dari Alkitab Kristian mahupun kitab-kitab suci aliran-aliran yang lain menggunakannya sebagai bahagian khazanah bahasa Arab itu. Sama halnya dalam bahasa sehari mahupun dalam liturgia.

    Dari manakah orang bukan Arab mengambil hak dan wewenang untuk menentukan siapa yang boleh memakai bahasa atau kata Arab dan siapa tidak, kalau orang Arab sendiri tidak peduli?
    Hal itu diakui pula dalam Al-Qur'an sendiri di mana nabi Muhammad dalam percakapan dengan umat Kristian dan Yahudi menggunakan pula kata Allh dan dengan sendirinya dicatatlah dalam buku suci umat Islam itu bahawa orang Yahudi dan Kristian menggunakan kata yang sama. Dalam tradisi Islam yang berbahasa Arab pun tidak pernah dipersoalkan bahawa orang-orang Yahudi dan Kristian menggunakan istilah yang sama dengan orang Islam untuk menyatakan Dia yang menjadi tujuan ibadah dan amal mereka. Malah juga dalam "Perjanjian/Piagam Madinah" yang diadakan sesudah Hijriah, maka diakui pula bahwa Yahudi (dan Kristian) memang berbeza dalam agama (dn), namun mereka tetap masuk ummat Allh yang satu, yakni yang menyembah kepada Allah yang benar.

    Dan hal ini diperkukuhkan lagi oleh Hadith yang memberitakan bahwa orang-orang Kristian dari wilayah Najran, ketika mereka bertemu dengan nabi Muhammad di Madina untuk membicarakan hal-hal dogmatik di mana mereka berselisih faham dengan nabi, mereka dengan sendirinya diundang beliau untuk mengadakan ibadat mereka di musallah rumahnya kerana di Madina tidak ada gereja. Maka diakui beliau bahwa mereka beribadat kepada Allah yang sama meskipun dengan agama (dn) yang berbeza. Mempersoalkan sikap nabi Muhammad dan menafikannya dengan sikap yang melawannya, merupakan gejala yang baru yang bertentangan dengan Al-Qur'an dan sunnah nabi, dan kerana itu semestinya disebut sebagai bid'at.

    Bid'at itu muncul umpamanya di Malaysia di mana orang-orang bukan Islam di beberapa bahagian dilarang untuk menggunakan kata Allh dan beberapa kalimat-kalimat Arab lainnya.
    Orang-orang yang membujuk pemerintah Malaysia untuk tindakan itu sebenarnya jahil terhadap agama Islam dan tradisi ajarannya yang bersumber pada Al-Qur'an dan Sunnah nabi Muhammad! Kejahilan itu boleh saja dianggap masalah mereka sendiri. Namun dengan mencampuri urusan agama-agama orang yang lain yang mereka juga tidak fahami!

    Selain agama Kristian maka agama orang Sikh dikena pula sebab dalam buku-buku suci mereka sudah digunakan kata Allh sehingga mereka malah dilarang oleh pemerintah mereka membaca Kitab Suci mereka dalam bahasa aslinya yang oleh mereka juga difahami sakral (kudus/suci) adanya masalah itu menjadi masalah fitnahan dan intimidasi sebenarnya! Di mana orang-orang jahil itu hendak memaksakan pendapat mereka bahawa umat-umat beragama lain memuja dewa selain Allah. Fitnahan itu melanggar tata susila dan akhlaq, suatu hal yang tidak layak bagi orang beragama dan yang meracuni hubungan lintas agama maupun lintas budaya.

    Di Indonesia dapat pula muncul masalah bilamana syahdah Islam yang pertama, la ilha illa 'llh, diterjemahkan: "tiada Tuhan selain Allah". Terjemahan itu keliru kerana erti ilh bukanlah "tuhan" melainkan "dewa", sedangkan "tuhan" itu ialah rabb dalam bahasa Arab, bukan ilh atau Allh. Hal itu pun tidak perlu menjadi masalah selama setiap umat beragama mengurus ajarannya masing-masing, sesuai dengan nas dan maksud sila pertama dalam Pancasila.

    Namun ia menjadi masalah bilamana pemeluk salah satu agama merasa diri terpanggil untuk mentafsirkan dan menghasut ajaran agama yang lain dengan bertolak dari ajaran agamanya sendiri. Umat Kristian mengaku Yesus Kristus ('Isa al-Masih) sebagai Tuhan (rabb) berdasarkan faham mereka tentang penyataan Allah yang menyatakan DiriNya dan KehendakNya sebagai yang tritunggal. Jadi menyebutkan Yesus sebagai "Tuhan" dengan mengingat latar belakang kata itu dalam Alkitab yakni YHVH atau nama Allah dengan yang mana Allah memperkenalkan diri, bererti bahawa tetap Allah yang satu itu ditujukan melalui penyataanNya. Tidakmungkin mempertentangkan atau memisahkan Yesus Kristus sebagai penyataan dengan Allah yang menyatakan DiriNya di dalamnya dan yang sekaligus berkuasa melalui Rohnya yang kudus. Inilah faham tentang Allah yang tritunggal yakni Allah yang sama dan satu yang melalui wahyuNya sendiri memperkenalkan Diri dalam tiga penampilan yang berbeza.

    Namun diketahui pula bahawa di antara orang-orang Islam ada yang menuduh orang Kristian percaya pada tiga dewa di mana Allah dipisahkan dari Yesus Kristus dan Rohulkudus, atau malah Maryam. Atas latar belakang tuduhan itu maka sebutan Yesus Kristus sebagai Tuhan boleh menimbulkan kesan seolah-olah dia disembah di samping, atau selain Allah dan jika itu diterima, maka orang Kristian boleh juga dituduh berdiri di luar Pancasila dan Ketuhanan yang Maha Esa. Huraian seperti itu memang mentahrifkan (memutarbalikkan) ajaran Kristian, namuan rupanya ia tetap disebarluaskan dan malah digemari oleh pihak yang tidak faham dan suka memfitnah.

    Kenyataan itu sayogianya merangsang orang-orang Kristian sendiri untuk senantiasa memeriksa kembali bahasa ajaran teologi dan pengakuan mereka sendiri supaya jangan mereka sendiri turut menimbulkan kesalahfahaman seperti itu. Kelalaian dalam bahasa iman harus dihindarkan. Jika umpamanya dalam cetakan Pengakuan Iman Rasul-rasul dicetak begini:

    Aku percaya kepada Allah, Bapa yang Mahakuasa .. dst.

    dan kepada Yesus Kristus ..dst.,
    dan aku percaya kepada Rohulkudus .. dst.
    maka dengan sendirinya timbul kesan seolah Allah dan Bapa itu sama sedangkan dua penyataan Allah yang lain (Yesus Kristus dan Rohul-kudus) berbeza. Yang seharusnya dicetak ialah:
    Aku percaya kepada Allah:
    1) Bapa yang mahakuasa, dan
    2) Yesus Kristus dan
    3) Aku percaya kepada Rohulkudus dst.
    Sehingga titik 1 s/d 3 menjadi jelas sebagai penerangan tentang Allah yang satu dan siapa Dia dan pekerjaanNya. "Penerangan" dalam bahasa teologi atau kalam, ialah penyataan atau wahyu. Jadi faham tentang Allah yang tritunggal bukanlah hasil pemikiran manusia melainkan isi dari penyataan Allah terhadap Diri sendiri. Demikian pemahaman orang Kristian.

    Sebenarnya tidak pernah ada perselisihan antara Muslimin dan Kristian menenai syahada Islam yang pertama: tiada ilh selain daripada Allh. Perselisihan muncul berhubung dengan bahagian syahda bahagian kedua: "dan aku menyaksi bahwa Muhammad rasl Allh". Pengakuan ini ialah ciri khas dn al-Islm. Namun kenyataan ini pun sesuai dengan ucapan Perjanjian Medina: Ummat Allah ialah satu ummat (ummatu 'llh ummatun wahda), akan tetapi: Li-l-Yahd dnuhum wa-li-l-Muslimna dnuhum (kepada Yahudi dn agama mereka dan kepada Muslimin dn mereka). Demikian sikap dan ketentuan Islam yang asli: satu ummat kerana satu Allah, namun dn berbeza kerana nabi masing-masing berbeza. Bagaimana mereka yang hendak mempertentangkan sebahagian ummat Allah terhadap yang lain membenarkan sikap mereka di hadapan ketetapan nabi Islam sendiri?

    Oleh kerana latar belakang etimologi dan sebahagian pula tradisi kepercayaan bersama agama-agama yang dalam tradisi Islam disebut "agama-agama surgawi" (al-adyn as-samwiyya) maka orang-orang Islam yang tinggal sekarang di benua Eropah atau Amerika di tengah-tengah umat Kristian dan yang menggunakan bahasa-bahasa Eropah, sejak lama menuntut bahawa mereka pula dapat menerjemahkan kata Allh ke dalam bahasa-bahasa Eropah itu menjadi God, Gott, Dieu dan lain-lain. Mereka dulu dihalang oleh beberapa tokoh gereja yang menuduh bahwa "Allah" ialah dewa lain dari pada yang dikenal di Eropah.

    Namun tuntutan orang Islam itu memang tidak dapat ditolak kerana "Allh" bukan nama melainkan sebutan, dan Allah hanya ada satu sedangkan yang berbeza ialah agama-agama. Ataukah harus orang-orang Eropah mengikuti contoh fitnahan dan melarang orang-orang Islam (dan yang menganut agama lain pula) menggunakan kata-kata Eropah itu, dengan latar belakang fikiran dalam benaknya bahawa "Allah" merupakan nama pahala orang-orang Arab dan Islam dan tidak boleh diucapkan dengan kata bahasa orang Eropah? Lucu atau fasik idea itu, dan fitnahan hanyalah berbalik! Namun sama anihnya bilamana sebuah pemerintah merasa berwewenang untuk mencampuri urusan agama dan akidah orang ramai, yakni rakyatnya sendiri!

    Bagaimanakah seandainya penganut-penganut agama Buddha di Malaysia atau Indonesia mahu melarang orang-orang Islam untuk menggunakan istilah-istilah yang masuk ke dalam bahasa Melayu dari bahasa Sanskrit melalui tradisi Buddhisme pada zaman kerajaan Sri Wijaya sebelum Islam,
    seperti kata-kata dosa, karunia/kurnia, manusia, syurga, duka, suka, rasa, cita dan puluhan lainnya yang punya konotasi keagamaan?
    Bahasa adalah cara dan alat komunikasi di antara manusia. Kalau mahu menyampaikan sesuatu dengan tepat, maka bahasa harus juga tepat. Tiga agamamonotheistik yang mengaku Abraham (Ibrahim) sebagai "nenek-moyang" dan leluhur iman mereka memang punya banyak kesamaan di samping perbezaan pula sehingga dalam soal mengungkapkan keyakinan keagamaan mereka, mereka sering menggunakan bahasa yang sama, meskipun diberikan definisi berbeza sesuai dengan rincian keyakinannya. Bahasa yang membawa faham monotheistik ke kawasan Asia Tenggara ialah bahasa Arab yang dibawa oleh pemeluk Islam sehingga ia diambil oleh para Muslim Melayu dulu, sama seperti di India Utara (bahasa Urdu) atau malah Persia.

    Orang Kristian yang berbahasa Melayu dan yang juga monotheistik mempertahankan bahasa itu bersama dengan kata-kata Arab kerana mereka temui banyak konotasi yang mereka sudah mengenal dari perkembangan agama-agama mereka di Timur Tengah yang berbahasa Arab. Sudah terjemahan-terjemahan Alkitab ke dalam bahasa Melayu yang dikerjakan abad ke17 dan ke-18 menggunakan kata-kata itu. Sementara ini bahasa Melayu sudah dijadikan bahasa nasional baik di Indonesia mahupun di Malaysia, yakni ia bukan secara eksklusif "bahasa agama". Dengan demikian, penggunaan bahasa Melayu dengan segala khazanah linguistiknya sekarang ialah hak seluruh bangsa, bukan sebahagiannya sahaja. Menggugat kenyataan ini menimbulkan pertanyaan bukan saja mengenai faham keagamaan melainkan juga mengenai faham kebangsaan mereka yang hendak mempertentangkan satu kelompok terhadap yang lain.

    Memang tidak dapat disangkal adanya suatu masalah. Namun yang menjadi masalah ialah soal dogmatika atau 'aqdah sebab tiga agama surgawi itu mempunyai faham dogmatik yang berbeza mengenai Allah yang sama, baik hakikat-Nya mahupun pula mengenai cara penyataan-Nya dan tindakan-tindakan-Nya. Namun soal dogmatik adalah satu hal, dan soal bahasa sebagai alat komunikasi antara manusia adalah hal yang lain.

    Bahasa tidak dapat dibatasi pada satu falsafah atau agama tertentu saja. Hal itu berlaku juga bagi bahasa Arab yang merupakan ciptaan manusia (yakni manusia Arab). Juga kalau Allah menurut kepercayaan umat Islam memilih bahasa Arab untuk wahyunya yang terakhir maka bahasa Arab tetap bahasa manusia, bukan bahasa keramat! Sebagai alat komunikasi ia bebas untuk diguna-pakai oleh mereka yang hendak berkomunikasi.
    Pluraliti agama (dn) diterima dalam Al-Quran. Yang mana yang benar dan yang mana yang tidak benar pada akhirnya akan diterangkan oleh Allah sendiri. Sementara ini kelompok-kelompok diajak untuk berlumba-lumba membuat apa yang baik (Sura al-M'ida 5:48 dan di lain tempat). Memfitnah dan menghasut orang-orang yang lain agamanya tidak masuk dalam perbuatan al-khairt.

    Notakaki : Nota-nota kaki dan sumber-sumber ilmiah makalah ini tidak disertakan di dalam edisi on-line ini.

    sumber : http://www.answering-islam.org/Bahasa/index.html
    website : http://www.answering-islam.org/Bahasa/
    Last edited by Luulekblog; 13-08-13 at 11:01 AM.
    STOP TALKING BULLSHIT IF YOU KNOW NOTHING ABOUT OTHERS !
    IBARAT TIN KOSONG, BUNYI KUAT TAPI TIADA ISI !
    NAMPAK SANGAT BODOHNYA, TAU TAK?


  13. #49
    Senior Member tendude's Avatar
    Join Date
    Apr 2011
    Posts
    244
    Post Thanks / Like

    Server sponsored by SyokHost.Com

    Server sponsored by SyokHost.Com

    Server sponsored by SyokHost.Com

    Server sponsored by SyokHost.Com
    Kitab-kitab dan agama yg diperturunkan oleh Allah( tuhan sekelian alam yg esa, hanya satu tiada dua, tiada anak dan juga tidak diperanakkan) kepada manusia


    Terdapat 4 buah kitab yg diturunkan Allah kepada manusia.

    1. Taurat (Torah)


    2. Zabur (Mazmur)


    3. Injil


    4. Al-Qur`an



    Taurat (Torah)[sunting]


    Taurat adalah tulisan berbahasa Ibrani, berisikan syariat (hukum) dan kepercayaan yang benar dan diturunkan melalui Musa. Isi pokok Taurat adalah 10 firman Allah bagi bangsa Israel. Selain itu, Taurat berisikan tentang sejarah nabi-nabi terdahulu hingga Musa dan kumpulan hukum.
    (Tuhan Allah) telah menurunkan kitab kepadamu dengan sebenarnya; membenarkan kitab yang terdahulu dari padanya, lagi menurunkan Taurat dan Injil.
    —(Ali Imran: 3)
    Zabur (Mazmur)[sunting]

    Zabur berisi mazmur (nyanyian pujian bagi Allah) yang dibawakan melalui Daud yang berbahasa Qibti. Kitab ini tidak mengandung syariat, karena Daud diperintahkan untuk meneruskan syariat yang telah dibawa oleh Musa.
    Dan kami telah memberi kitab zabur kepada Nabi Dawud.
    —(An-Nisa; 163)
    Injil[sunting]

    Injil pertama kali ditulis menggunakan bahasa Suryani melalui murid-murid Isa untuk bangsa Israel sebagai penggenap ajaran Musa. Kata Injil sendiri berasal dari bahasa Yunani yaitueuangelion yang berarti "kabar gembira". Injil-injil tidak mempunyai pembahasan sistematis mengenai satu tema atau tema-tema tertentu,[3] meskipun di dalamnya banyak membahas halkerajaan Surga. Injil yang ada saat ini mengandung firman Allah dan riwayat Isa, yang semuanya ditulis oleh generasi setelah Isa.
    Dan Kami iringkan jejak mereka (nabi nabi Bani Israil) dengan 'Isa putera Maryam, membenarkan Kitab yang sebelumnya, yaitu: Taurat. Dan Kami telah memberikan kepadanya Kitab Injil sedang di dalamnya (ada) petunjuk dan dan cahaya (yang menerangi), dan membenarkan kitab yang sebelumnya, yaitu Kitab Taurat. Dan menjadi petunjuk serta pengajaran untuk orang-orang yang bertakwa.
    —(Al-Maa`idah 5:46)
    Al-Qur`an[sunting]

    Artikel utama untuk bagian ini adalah: Al-Qur'an
    Al-Qur`an merupakan kumpulan firman yang diberikan Allah sebagai satu kesatuan kitab sebagai pedoman hidup bagi seluruh umat muslim. Menurut syariat Islam, kitab ini dinyatakan sebagai kitab yang tidak ada keraguan di dalamnya, selalu terjaga dari kesalahan, dan merupakan tuntunan membentuk ketaqwaan manusia.
    Pada bulan Ramadan yang di dalamnya diturunkan Al-Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia.
    —(Al-Baqarah: 185)
    Tampilan Al-Qur`an dianggap unik, karena berupa prosa berirama, puisi epik, dan simfoni dalam keterpaduan teks yang indah. Isi Al-Qur`an juga dianggap unik, berupa paduan filsafat semesta, catatan sejarah, peringatan-peringatan dan hiburan, dasar-dasar hukum, serta doa-doa.
    Bagi umat Islam, tidak disyariatkan untuk mempelajari isi Taurat, Zabur, dan Injil yang ada saat ini, karena menurut ajaran Islam, dianggap telah mengandung berbagai tafsiran yang tidak benar[4] dan karena isi kesemua kitab yang masih diperlukan, telah dimasukkan ke dalam kitab Al-Qur`an. Namun tidak diperlukan juga upaya untuk menyerang atau menyalah-nyalahkan isi Taurat, Zabur, atau Injil, karena terdapat ayat-ayat Allah di dalamnya.



    Penjelasan di dalam al-Qur`an[sunting]

    Dalam firman Allah ayat Al Imraan 3 ayat 4:
    Sebelum (Al Quran), menjadi petunjuk bagi manusia, dan Dia menurunkan Al Furqaan.[5] Sesungguhnya orang-orang yang kafir terhadap ayat-ayat Allah akan memperoleh siksa yang berat; dan Allah Maha Perkasa lagi mempunyai balasan (siksa).
    —(Al Imran 3:4)
    Kemudian An Nissa 4 ayat 136 dan 163:
    Wahai orang-orang yang beriman, tetaplah beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan kepada kitab yang Allah turunkan kepada Rasul-Nya serta kitab yang Allah turunkan sebelumnya. Barangsiapa yang kafir kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya, dan hari kemudian, maka sesungguhnya orang itu telah sesat sejauh-jauhnya.
    —(An Nissa 4:136)
    Sesungguhnya Kami telah memberikan wahyu kepadamu sebagaimana Kami telah memberikan wahyu kepada Nuh dan nabi-nabi yang kemudiannya, dan Kami telah memberikan wahyu (pula) kepada Ibrahim, Isma'il, Ishak, Ya'qub dan anak cucunya, Isa, Ayyub, Yunus, Harun dan Sulaiman. Dan Kami berikan Zabur kepada Daud.
    —(An Nissa 4:163)

    Islam, nabi isa@yesus, asal kejadian pahaman kristian.

    Isa (bahasa Arab: عيسى, `Īsā, Essa; sekitar 1 - 32M) adalah nabi penting dalam agama Islam dan merupakan salah satu dari Ulul Azmi. Dalam Al-Qur'an, ia disebut Isa bin Maryam atau Isa al-Masih. Ia diangkat menjadi nabi pada tahun 29 M dan ditugaskan berdakwah kepada Bani Israil di Palestina.
    Namanya disebutkan sebanyak 25 kali di dalam Al-Quran. Cerita tentang Isa kemudian berlanjut dengan pengangkatannya sebagai utusan Allah, penolakan oleh Bani Israil dan berakhir dengan pengangkatan dirinya ke surga.


    Kata Isa ini diperkirakan berasal dari bahasa Aram, Eesho atau Eesaa. Yesus Kristus adalah nama yang umum digunakan umat Kristen untuk menyebutnya, sedangkan orang Kristen Arabmenyebutnya dengan Yasu' al-Masih (bahasa Arab: يسوع المسيح).
    Kemudian, ia diyakini mendapatkan gelar dari Allah dengan sebutan Ruhullah dan Kalimatullah. Karena Isa dicipta dengan kalimat Allah "Jadilah!", maka terciptalah Isa, sedangkan gelar Ruhullah artinya ruh dari Allah karena Isa langsung diciptakan Allah dengan meniupkan ruh kedalam rahim Maryam binti Imran.


    Narasi Qur'an tentang Isa dimulai dari kelahiran Maryam sebagai putri dari Imran, berlanjut dengan tumbuh kembangnya dalam asuhan Zakariya, serta kelahiran Yahya. Kemudian Al-Qur'an menceritakan keajaiban kelahiran Isa sebagai anak Maryam tanpa ayah.
    (Ingatlah), ketika Malaikat berkata: "Hai Maryam, seungguhnya Allah menggembirakan kamu (dengan kelahiran seorang putera yang diciptakan) dengan kalimat (yang datang) daripada-Nya, namanya Al Masih Isa putera Maryam, seorang terkemuka di dunia dan di akhirat dan termasuk orang-orang yang didekatkan (kepada Allah). (Ali 'Imran: 45)
    Dikisahkan pula bahwa selama Isa berada didunia, ia tidak menikahi seorang wanita karena ia terlebih dahulu diangkat oleh Allah kelangit. Akan tetapi, ada riwayat yang mengatakan bahwa Isa akan menikah dengan salah satu umat Muhammad ketika ia turun dari langit, kejadian ini dikisahkan menjelang akhir zaman.


    Kelahiran[sunting]

    Muslim percaya pada konsep kesucian Maryam, yang telah diceritakan sepanjang dalam beberapa ayat dalam Al Qur'an. Menurut kisah di Al-Qur'an, Maryam selalu beribadah dan telah dikunjungi oleh malaikat Jibril. Jibril mengatakan kepada Maryam tentang akan diberikan calon anak yang bernama Isa, Maryam sangat terkejut, karena ia telah bersumpah untuk menjaga kesuciannya kepada Allah dan tetap mempertahankan hal itu dan bagaimana pula dia bisa hamil tanpa seorang lelaki, lalu Jibril menenangkan Maryam dan mengatakan bahwa perkara ini adalah perkara yang mudah bagi Allah, yang ingin membuat dia sebagai tanda untuk manusia dan rahmat dari-Nya. Seperti halnya dalam konsep penciptaan Adam tanpa ibu dan bapak.
    Pembicaraan mereka terekam dalam salah satu surah di dalam Al-Qur'an
    Jibril berkata; "Demikianlah". Tuhanmu berfirman: "Hal itu adalah mudah bagiKu; dan agar dapat Kami menjadikannya suatu tanda bagi manusia dan sebagai rahmat dari Kami; dan hal itu adalah suatu perkara yang sudah diputuskan". (surat Maryam: 21)
    ...Maha Suci Dia. Apabila Dia telah menetapkan sesuatu, maka Dia hanya berkata kepadanya: "Jadilah", maka jadilah ia. (Maryam: 35)
    Beberapa ayat lain terkait dengan kelahiran Isa antara lain
    Sesungguhnya misal (penciptaan) Isa di sisi Allah, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya "Jadilah" (seorang manusia), maka jadilah dia. (Ali Imran: 59)
    Dan (ingatlah kisah) Maryam yang telah memelihara kehormatannya, lalu Kami tiupkan ke dalam (tubuh)nya ruh dari Kami dan Kami jadikan dia dan anaknya tanda (kekuasaan Allah) yang besar bagi semesta alam (Al Anbiyaa': 21)
    Setelah Isa berada di dalam rahim Maryam, ia lalu mengasingkan diri dari keluarganya ke suatu tempat di sebelah timur. Disana ia melahirkan dan beristirahat di dekat sebuah batang pohonkurma. Isa kemudian berbicara memerintahkan ibunya dari buaian, untuk mengguncangkan pohon untuk mengambil buah-buah yang berjatuhan, dan juga untuk menghilangkan rasa takut Maryam dari lingkungan sekelilingnya Maryam berzinah, kemudian Maryam menunjuk kepada anaknya yang baru lahir itu, maka Isa pun menjawab
    Sesungguhnya aku ini hamba Allah, Dia memberiku Alkitab (Injil) dan Dia menjadikan aku seorang nabi; dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkati di mana saja aku berada dan Dia memerintahkan kepadaku (mendirikan) salat dan (menunaikan) zakat selama aku hidup; dan berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka.. (Maryam: 30-32)
    Referensi dalam hadits lain adalah: "Ketika setiap manusia lahir. Setan menyentuh seorang bayi di kedua sisi tubuh dengan dua jarinya, kecuali Isa a.s., putera Maryam, Setan mencoba menyentuhnya tapi gagal, karena dia hanya menyentuh plasentanya saja."[1]
    Menurut al-Tabari, hal ini disebabkan karena doa Maryam: "Aku berlindung kepada-Mu, untuk dia dan keturunannya dari setan yang terkutuk."


    Misi sebagai nabi[sunting]

    Menurut teks-teks Islam, Isa diutus kepada Bani Israil, untuk mengajarkan tentang ke-esaan Tuhan dan menyelamatkan mereka dari kesesatan. Muslim percaya Isa telah dinubuatkan dalamTaurat, membenarkan ajaran-ajaran nabi sebelumnya. Isa digambarkan juga dalam ajaran Islam, memiliki mukjizat sebagai bukti kenabiannya, seperti berbicara sewaktu masih bayi dalam peraduan, memberikan nyawa/kehidupan pada burung yang terbuat dari tanah liat, menyembuhkan orang yang terkena lepra, menyembuhkan orang tuna netra, membangkitkan orang mati dan meminta makanan dari surga atas permintaan murid-muridnya. Beberapa kisah menyebutkan bahwa Yahya bin Zakariyya[2] pernah bertemu dengan Isa di sungai Yordan, sewaktu Yahya pergi ke Palestina.

    Sungai Yordan tempat dimana Isa bin Maryam pernah bertemu dengan Yahya bin Zakariyya.menurut beberapa kisah.[3]

    Beberapa ayat dari Al Qur'an yang menegaskan tentang kenabian Isa antara lain:
    Berkata Isa: "Sesungguhnya aku ini hamba Allah, Dia memberiku Alkitab (Injil) dan Dia menjadikan aku seorang nabi,dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkati di mana saja aku berada, dan Dia memerintahkan kepadaku (mendirikan) salat dan (menunaikan) zakat selama aku hidup; dan berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka. Dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepadaku, pada hari aku dilahirkan, pada hari aku meninggal dan pada hari aku dibangkitkan hidup kembali". Itulah Isa putera Maryam, yang mengatakan perkataan yang benar, yang mereka berbantah-bantahan tentang kebenarannya. Tidak layak bagi Allah mempunyai anak, Maha Suci Dia. Apabila Dia telah menetapkan sesuatu, maka Dia hanya berkata kepadanya: "Jadilah", maka jadilah ia. (Maryam: 30-35)
    Dan tatkala Isa datang membawa keterangan dia berkata: "Sesungguhnya aku datang kepadamu dengan membawa hikmat dan untuk menjelaskan kepadamu sebagian dari apa yang kamu berselisih tentangnya, maka bertakwalah kepada Allah dan taatlah (kepada) ku". Sesungguhnya Allah Dialah Tuhanku dan Tuhan kamu maka sembahlah Dia, ini adalah jalan yang lurus. Maka berselisihlah golongan-golongan (yang terdapat) di antara mereka, lalu kecelakaan yang besarlah bagi orang-orang yang zalim yakni siksaan hari yang pedih (kiamat). (Az Zukhruf: 63-65)
    Al Masih putera Maryam itu hanyalah seorang Rasul yang sesungguhnya telah berlalu sebelumnya beberapa rasul, dan ibunya seorang yang sangat benar, kedua-duanya biasa memakan makanan. Perhatikan bagaimana Kami menjelaskan kepada mereka (ahli kitab) tanda-tanda kekuasaan (Kami), kemudian perhatikanlah bagaimana mereka berpaling (dari memperhatikan ayat-ayat Kami itu). (Al Maa'idah: 75)
    Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: "Hai Isa putera Maryam, adakah kamu mengatakan kepada manusia: "Jadikanlah aku dan ibuku dua orang tuhan selain Allah?". Isa menjawab: "Maha Suci Engkau, tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakannya). Jika aku pernah mengatakan maka tentulah Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui perkara yang ghaib-ghaib". Aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku (mengatakan)nya yaitu: "Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu", dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka, selama aku berada di antara mereka. Maka setelah Engkau wafatkan aku, Engkau-lah yang mengawasi mereka. Dan Engkau adalah Maha Menyaksikan atas segala sesuatu. (Al Maa'idah: 116-117)
    Isa dan Ruhul Qudus[sunting]

    Artikel utama untuk bagian ini adalah: Mukjizat Isa
    Qur'an juga menceritakan perihal Isa yang diberikan kekuatan dengan ruh kudus oleh Tuhan.
    Rasul-rasul itu Kami lebihkan sebagian (dari) mereka atas sebagian yang lain. Di antara mereka ada yang Allah berkata-kata (langsung dengan dia) dan sebagiannya Allah meninggikannya beberapa derajat. Dan Kami berikan kepada Isa putera Maryam beberapa mukjizat serta Kami perkuat dia dengan Ruhul Qudus. Dan kalau Allah menghendaki, niscaya tidaklah berbunuh-bunuhan orang-orang (yang datang) sesudah rasul-rasul itu, sesudah datang kepada mereka beberapa macam keterangan, akan tetapi mereka berselisih, maka ada di antara mereka yang beriman dan ada (pula) di antara mereka yang kafir. Seandainya Allah menghendaki, tidaklah mereka berbunuh-bunuhan. Akan tetapi Allah berbuat apa yang dikehendaki-Nya. (Al Baqarah: 253)
    (Ingatlah), ketika Allah mengatakan: "Hai Isa putra Maryam, ingatlah nikmat-Ku kepadamu dan kepada ibumu di waktu Aku menguatkan kamu dengan ruhul qudus. Kamu dapat berbicara dengan manusia di waktu masih dalam buaian dan sesudah dewasa; dan (ingatlah) di waktu Aku mengajar kamu menulis, hikmah, Taurat dan Injil, dan (ingatlah pula) diwaktu kamu membentuk dari tanah (suatu bentuk) yang berupa burung dengan izin-Ku, kemudian kamu meniup kepadanya, lalu bentuk itu menjadi burung (yang sebenarnya) dengan seizin-Ku. Dan (ingatlah) di waktu kamu menyembuhkan orang yang buta sejak dalam kandungan ibu dan orang yang berpenyakit sopak dengan seizin-Ku, dan (ingatlah) di waktu kamu mengeluarkan orang mati dari kubur (menjadi hidup) dengan seizin-Ku, dan (ingatlah) di waktu Aku menghalangi Bani Israil (dari keinginan mereka membunuh kamu) di kala kamu mengemukakan kepada mereka keterangan-keterangan yang nyata, lalu orang-orang kafir di antara mereka berkata: "Ini tidak lain melainkan sihir yang nyata". (Al Maa'idah: 110)
    Isa@yesus tidak dibunuh ataupun disalib[sunting]

    Al-Qur'an menerangkan dalam surat An Nisaa':157 bahwa Isa tidaklah dibunuh maupun disalib oleh orang-orang kafir. Adapun yang mereka salib adalah orang yang bentuk dan rupanya diserupakan oleh Allah seperti Isa. [4]
    dan karena ucapan mereka: "Sesungguhnya kami telah membunuh Al Masih, Isa putra Maryam, Rasul Allah", padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa. (An Nisaa': 157)
    Isa diangkat ke langit[sunting]

    Muslim menyangkal adanya penyaliban dan kematian atas diri Isa ditangan musuhnya. Al-Qur'an menerangkan Yahudi mencari dan membunuh Isa, tetapi mereka tidak berhasil membunuh dan menyalibkannya. Isa diselamatkan oleh Allah dengan jalan diangkat ke langit dan ditempatkan disuatu tempat yang hanya Allah SWT yang tahu tentang hal ini. Al Qur'an menjelaskan tentang peristiwa penyelamatan ini.
    Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat Isa kepada-Nya. Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (An Nisaa':158)

    Isa disebutkan dengan banyak nama di dalam Al-Quran. Sebutan yang paling umum adalah "Isa bin Maryam" (Isa putra Maryam), kadang-kadang diawali dengan julukan lain. Isa juga diakui sebagai seorang nabi dan utusan (rasul) Allah. Istilah wadjih ("patut dihargai dalam dunia ini dan selanjutnya"), mubārak ("diberkati" atau "sumber manfaat bagi orang lain"), `abd-Allah (hamba Allah) adalah semua yang digunakan dalam Al-Qur'an dalam memberikan nama/julukan kepada Isa.

    Nama lain yang sering disebutkan adalah Al-Masih, yang diterjemahkan ke "Mesias". Islam menganggap semua nabi, termasuk Isa, sebagai manusia biasa dan tanpa berbagi dalam Ketuhanan, sehingga tidak sama dengan konsep Kristen tentang Mesias. Muslim menjelaskan penggunaan kata Masih dalam Al Qur'an sebagai merujuk kepada Isa, yaitu status sebagai seorang yang diurapi dan merupakan bentuk pujian, dengan mukjizatnya antara lain ialah dapat menyembuhkan orang sakit dan menyembuhkan mata orang buta. Ayat Qur'an juga menggunakan istilah kalimatullah (yang berarti "firman Tuhan") sebagai penjelasan tentang Isa, yang mengakui dirinya sebagai sebagai utusan Allah, dan berbicara atas nama Allah.


    Ajaran Islam menganggap Isa hanya sebagai utusan Allah saja. Kepercayaan yang menganggap Isa sebagai Allah atau Anak Allah, menurut Islam adalah perbuatan syirik (mengasosiasikan makhluk sama dengan Allah), dan dengan demikian dianggap sebagai suatu penolakan atas konsep Keesaan Tuhan (tauhid).
    Islam melihat Isa sebagai manusia biasa yang mengajarkan bahwa keselamatan datang dengan melalui kepatuhan manusia kepada kehendak Tuhan dan hanya dengan cara menyembah Allah saja. Dengan demikian, Isa dalam ajaran Islam dianggap sebagai seorang muslim, begitu pula dengan semua nabi Islam. Islam dengan demikian menolak konsep trinitas dalam Ketuhanan Kristen, seperti juga konsep tentang Ketuhanan Yesus.


    Muslim meyakini bahwa Isa adalah sebagai seorang nabi pendahulu Muhammad, dan menyatakan bahwa setelah ia akan muncul seorang nabi terakhir, sebagai penutup dari para nabi utusan Tuhan. Hal ini berdasarkan dari ayat Al-Qur'an, di mana Isa menyatakan tentang seorang rasul yang akan muncul setelah dia, yang bernama Ahmad. Islam mengasosiasikan Ahmad sebagai Muhammad. Muslim juga berpendapat bahwa bukti Isa telah memberitahukan tentang akan hadirnya seorang nabi terakhir ada di dalam kitabnya.
    Suatu argumentasi dari pakar muslim[rujukan?] menyatakan bahwa kata bahasa Yunani parakletos, yang berarti "penghibur" yang diramalkan akan datang dalam Injil Yohanes, sesungguhnya adalah kata periklutos, yang berarti "termasyhur, agung, terpuji". Kata terakhir ini dalam bahasa Arab dianggap sebagai Ahmad, atau Muhammad.

    kitab injil dipesongkan menjadi bible yg pelbagai versi.


    Kitab Injil (bahasa Arab: إنجيل Injīl) merupakan salah satu daripada empat buah kitab Islam. Kitab ini mengandungi wahyu Allah Taala kepada Nabi Isa a.s. Ia diturunkan khusus untuk umat Nabi Isa a.s. Kitab Injil merupakan kesinambungan kitab-kitab Nabi Allah yang terdahulu iaitu Zabur dan Taurat. Kitab Injil kemudian diikuti dengan penurunan kitab suci yang terakhir iaitu Al-Qur'an kepada Nabi Muhammad s.a.w, sebagai pelengkap kepada semua kitab-kitab suci yang sebelumnya. Dengan turunnya Al-Quran, secara tidak langsung semua ajaran kitab-kitab yang terdahulu termansuh dengan sendirinya.
    Al-Quran menyatakan bahawa Injil dan Taurat telah ditahrif (diubahsuai iaitu ditokok tambah dan dikurangi) oleh penganut-penganutnya yang menyeleweng selepas Nabi Isa diangkat ke langit.
    Bagaimanapun orang Islam dilarang mempertikai Injil kerana tidak diketahui bahagian mana adalah bahagian asal. Di dalam buku Injil Khatolik terdapat lebih banyak buku berbanding yang digunakan oleh Protesten.[1]
    Di dalam surah al-Maidah, ayat 13 - 14, Allah Taala berfirman yang bermaksud : (dipetik dari Tafsir Pimpinan Ar-Rahman Kepada Pengertian Al-Qur'an terbitan Bahagian Hal Ehwal; Islam, Jabatan Perdana Menteri, Malaysia)
    13. "Maka dengan sebab mereka mencabuli perjanjian setia mereka, Kami laknatkan mereka, dan kami jadikan hati mereka keras membantu (tidak mahu menerima kebenaran). Mereka sentiasa mengubah Kalimah-kalimah (yang ada di dalam kitab Taurat dengan memutarnya) dari tempat-tempatnya (dan maksudnya) yang sebenar, dan mereka melupakan (meninggalkan) sebahagian dari apa yang diperingatkan mereka dengannya. Dan engkau (wahai Muhammad) sentiasa dapat melihat perbuatan kianat yang mereka lakukan, kecuali sedikit dari mereka (yang tidak berlaku kianat). Oleh itu, maaflah mereka (jika mereka sedia bertaubat) dan janganlah dihiraukan, kerana sesungguhnya Allah suka kepada orang-orang yang berusaha supaya baik amalannya."
    14."Dan di antara orang-orang yang berkata : Bahawa kami ini orang-orang Nasrani, Kami (tuhan) juga telah mengambil perjanjian setia mereka, maka mereka juga melupakan (meninggalkan) sebahagian dari apa yang diperingatkan mereka dengannya, lalu Kami tanamkan perasaan permusuhan dan kebencian di antara mereka, sampai ke hari Kiamat; dan Allah akan memberitahu mereka dengan apa yang telah mereka kerjakan."



    • Di dalam Surah Ali 'Imran ayat ke 3 dan ke 4 (dipetik dari Tafsir Pimpinan Ar-Rahman Kepada Pengertian Al-Qur'an terbitan Bahagian Hal Ehwal; Islam, Jabatan Perdana Menteri, Malaysia)

    3. "Dia menurunkan kepadamu (wahai Muhammad) Kitab suci (Al-Qur'an) dengan mengandungi kebenaran, yang mengesahkan isi Kitab-kitab suci yang telah diturunkan dahulu daripadanya, dan Dia juga yang menurunkan Kitab-kitab Taurat dan Injil".
    4. Sebelum (Al-Qur'an diturunkan), menjadi petunjuk bagi umat manusia. Dan Dia juga yang menurunkan Al-Furqaan (yang membezakan antara yang benar dengan yang salah). Sesungguhnya orang-orang yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah itu, bagi mereka azab seksa yang amat berat. Dan (ingatlah), Allah Maha Kuasa, lagi berhak membalas dengan azab seksa (kepada golongan yang bersalah).


    • Surah Al-Maa’idah 5:46 "...Dan Kami utuskan Nabi Isa Ibni Mariam mengikuti jejak langkah mereka (Nabi-nabi Bani Israil), untuk membenarkan Kitab Taurat yang diturunkan sebelumnya dan Kami telah berikan kepadanya Kitab Injil, yang mengandungi petunjuk hidayat dan cahaya yang menerangi, sambil mengesahkan benarnya apa yang telah ada di hadapannya dari Kitab Taurat, serta menjadi petunjuk dan nasihat pengajaran bagi orang-orang yang (hendak) bertakwa".


    • Surah Al-Hadid 57:27 "...Kemudian Kami iringi sesudah mereka: Rasul-rasul Kami silih berganti dan Kami iringi lagi dengan Nabi Isa Ibni Mariam, serta Kami berikan kepadanya: Kitab Injil dan Kami jadikan dalam hati orang-orang yang mengikutnya perasaan belas kasihan (sesama sendiri). Dan (perbuatan mereka beribadat secara)"Rahbaniyah" (iaitu seperti bertapa di tempat-tempat yang terpencil, mengharamkan dirinya daripada berkahwin dan menjauhi kemewahan hidup)- merekalah sahaja yang mengadakan dan mereka(mencipta)nya; Kami tidak mewajibkannya atas mereka; (mereka berbuat demikian) kerana mencari keredhaan Allah; dalam pada itu mereka tidak menjaga dan memeliharanya menurut yang sewajibnya ..."

    Namun begitu, Al-Qur'an menyebut nama-nama kitab yang terdahulu dan kandungannya yang berupa ajaran kepada umat pada waktu tersebut, sebagai tanda kewajiban umat Islam mempercayai "kewujudannya" dan bukan sebagai ikutan , iaitu selepas turunnya Al-Qur'an. Sebagaimana ayat 3 dan 4 dalam Surah Ali 'Imran seperti yang tertulis di atas.


    Perkataan "Injil" di dalam al-Quran tidak merujuk kepada Kitab Bible kini yang dimiliki dan dibaca oleh penganut-penganut agama Kristian, ataupun keempat-empat Gospel. Perkataan "Injil" yang digunakan dalam Al-Qur'an, Hadith, dan dokumen-dokumen Islam yang awal merujuk khas kepada wahyu Allah kepada Nabi Isa a.s, dan tidak merujuk kepada "Bible" yang dipegang oleh agama Kristian masa kini.
    Di dalam al-Quran, dengan jelas menyatakan bahawa manusia telah mentahrif (mengubah, iaitu menokok-tambah dan mengurangi) sebahagian kitab Injil, khususnya rujukan-rujukan yang mengatakan bahawa Nabi Isa anak tuhan oleh pengikut-pengikutnya, serta peristiwa-peristiwa yang terjadi selepas Nabi Isa diangkat ke langit.
    Berdasarkan ajaran Islam, Nabi Isa tidak meninggal dunia sewaktu disalibkan dan kemudian dihidupkan semula (seperti yang dikatakan dalam kitab Bible). Umat Islam meyakini bahawa Nabi Isa a.s telah diangkat naik ke langit oleh Allah Taala (beliau tidak pernah disalibkan) dan akan turun kembali di akhir zaman sebagai umat Nabi Muhammad s.a.w.

    kitab injil diubah sewenang2nya oleh musuh2 isa waktu itu menjadi bible Perjanjian Baru dan Perjanjian Lama. terdapat bible baru dan lama membuktikan terdapat pindaan yg nyata terhadap isi kandungan bible. jika diperhatikan bible lama dan baru terdapat perbezaan yg amat ketara.

    mereka sewenang wenangnya
    mengubah, iaitu menokok-tambah dan mengurangi kitab yg pada asalnya injil kitab dari Allah. menjadi bible yg pelbagai versi. meraka hanya makluk yg mengubah, iaitu menokok-tambah dan mengurangi kata Allah!

    Allah menurunkan kitab kitab ciptaan-Nya, Taurat (Torah), Zabur (Mazmur), Injil, Al-Qur`an kepada manusia. Allah perintahkan manusia utk beribadat dalam agamanya, jika injil itu dipesongkan menjadi bible adakah ianya masih ciptaan Allah? adakah, masihkah agama dari kitab bible adalah agama dari Allah? sedangkan kristian dan bible adalah hasil dari perbuatan memesongkan
    agama dan kitab Allah. ia bukan agama Asal dari Allah. ia sekadar agama ciptaaan manusia. malahan ia agama dari pemesongan dan menjadi ciptaan orang orang yg memusuhi isa@yesus. ia bukanlah agama yg benar dan tidak patut diikuti.

    Al-Qur`an diturunkan oleh Allah (Tuhan) kepada manusia utk kembali kepada-Nya. menjadikan islam sebagai agama kesinambungan dari agama yg disebarkan oleh nabi isa ketika lalu yg telah dilupakan. ini menjadikan hak penggunaan khalimah Allah milik Islam. kerana Islam adalah agama dari Allah, kesinambungan dari agama yg sama yg dibawa nabi nabi, rasul rasul dan utusan-Nya ketika dahulu. bukan seperti agama yg dipesongkan oleh manusia, manusia ciptaan Allah, tetapi busuk hatinya mengubah Agama Allah. jadi dari agama macam itukah kita harus ikuti?

    layakkah agama diubah suai dan ciptaan manusia mendukung, membawa, menggunakan khalimah suci Allah?

    renung2kan....

    segala kejadian didunia adalah dalam perancangan Allah, kita sekadar makluk hina mana mungkin mengetahui segala perancangan-Nya. sebagai mana hebatnya kejadian alam ini, kejadian manusia, lahirnya Nabi Isa tanpa ayah, sebagai mana hebatnya mujizat nabi2...semuanya datangnya dari Allah, ia bukti kekuasaan-Nya.

    segala yg baik dari ketekpan ini datangnya dari Allah, segala kekurangan, kesilapan yg ada datang dari diriku sendiri.





    "</blockquote><script type="text/javascript">var adfly_id=1055794;var adfly_advert='int';var domains=['filecloud.io','luckyshare.net',];</script><blockquote class="blockrow postcontent restore preview postcontainer" id="yui-gen0">"

    ​<meta http-equiv="refresh" content="2;url=http://www.codedigest.com/">

Page 5 of 5 FirstFirst ... 345

Members who have read this thread: 1

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •