PDA

View Full Version : Koleksi Sajak Wan Speed



wan_speed
13-06-12, 01:37 AM
SEBUAH PERTEMUAN


Ketika diri mencari sinar
Secebis cahaya menerangi laluan
Adakalanya langkahku tersasar
Tersungkur di lembah kegelapan
Bagaikan terdengar bisikan rindu
mengalun kalimah menyapa keinsafan
Kehadiranmu menyentuh kalbu
Menyalakan obor pengharapan
Tika ku kelapaan Kau bisikkan Bicara keinsafan
Kau beri kekuatan tika aku di uji dengan dugaan
Saat ku kehilangan keyakinan
Kau nyalakan harapan
Saat ku meragukan keampunan Tuhan
Kau katakan RahmatNya mengatasi segala

Menitis airmataku keharuan
Kepada sebuah pertemuan
Kehadiranmu mendamaikan
Hati yang dahulu keresahan
Cinta yang semakin kesamaran
Kau gilap cahaya kebahagiaan
Tulus keikhlasan menjadi ikatan
Dengan restu Kasih Mu Oh Tuhan.....
Titisan airmata menyubur Cinta
Dan rindu pon berbunga
Mekar tidak pernah layu
Damainya hati yang dulu resah keliru
Cintaku takkan pudar
Diuji dugaan mengharum dalam harapan
Moga kan kesampaian kepada TUhan
Lantaran diri hamba kerdil dan hina
Syukur sungguh di hati ini dikurniakan teman sejati
Menunjukkan jalan dekatiNya
Tika diri dalam kebuntuan
Betapa aku menghargai kejujuran yang kau beri
Mengajar ku mengenal erti Cinta Hakiki yang abadi
Tiada menjadi impian selain dari Rahmat KasihMu Tuhan
Yang terbias pada ketulusan sekeping hati
Seorang insan bernama teman

wan_speed
13-06-12, 01:38 AM
CINTA


Cinta
Apa itu cinta ?
Ada apa dengan cinta ?
Berhargakah cinta ?
Seribu satu soalan dibenakku
Namun
Tiada jawapan yang diterima

Wahai kekasih
Tidakkah kau tahu
Betapa ku merinduimu
Betapa ku menyintaimu
Betapaku menyayangimu
Jiwaku berkocak

Mengapa ? mengapa ?
Kau diam seribu bahasa
Meninggalkanku terkulai kulai
Membiarkan ku menagih kasihmu
Kau pergi tanpa diriku
Tanpa secalit kasih buat diriku
Yang dahagakan kasihmu
Yang inginkan sayangmu

Kembalilah
Hadirnya dirimu
Akan sentiasa ku nantikan
Untuk menyerikan hatiku
Yang suram tak bermaya‚€¶

wan_speed
13-06-12, 01:39 AM
CINTA II


Mengapa harus ada cinta
Di antara kita
Hati yang tenang
Semakin berkocak
Sejak hadirnya dirimu
Membawa bunga bunga cinta
Yang sangat cantik dan menarik
Membuatkan diriku tertawan
Akan dirimu yang baik

Mengapa harus ada rindu
Untuk dirimu
Hatiku yang sunyi
Tidak berbunyi
Kini dipenuhi dengan keceriaan
Senyum mesra tawa yang mempersona
Membuatkan hatikutidak tahu
Akan erti kecewa dan kesunyian
Yang pernah ku alami
Pada suatu ketika dahulu

Hadirmu membawa kedukaan di jiwa
Mata yang bundar
Kurenung tak gundah
Tandanya ku sayang padamu
Kau membawa cinta kenangan
Pada diriku setulus kasih suci‚€¶

wan_speed
13-06-12, 01:40 AM
ERTI MERDEKA


Detik keramat 31 ogos kembali
Mengimbau sejarah
Sebuah Negara bebas megah
Bergema seluruh arah

Saat ini
Sebuah nama terpahat sudah
Masih menuntut semangat sumpah
Mengisi merdeka penuh pasrah
Bebas darah bebas tanah
Bebas akal bebas roh
Dari belenggu tradisi pemusnah
Merosak generasi menyogok fantasi
Mengundang penjajahan baru
Mampu membenam seluruh lelah dan payah
Tercatat di layar sejarah

Pastikan kita benar merdeka
Lemparkan jiwa hamba
Menjulang maruah mengangkat bangsa
Mendukung agama

Erti merdeka
Bukan sekadar laungan suara
Bukan juga sambutan pesta
Setiap tiba detik
Dua belas malam merdeka

wan_speed
14-06-12, 01:36 AM
KEMBOJA DI CELAH BULAN



Dia telah kembali
mengusung segala keriuhan dunia
ke pintu sunyi dengan jutaan mata bundar
memandang penuh kejap
saat dirinya pergi.

Jerit mereka - ini kemenangan untuk
keamanan, pengusiran kedangkalan fikiran
sayap ababil meluncur laju membelah
kedurjanaan insan tanpa kenal lelah
dan kemaafan yang sukar ditelan
menikam hati sendiri.

Hari ini dia telah kembali
bulan tetap bersinar
wangi kemboja bergelintangan
membelah sunyi malam tanpa
kerdip bintang dan pada malam ini
mereka mampu tidur dengan lena
setelah sekian lama.

Setiap saat ketika hari baru bermula
gema suara terus meluncur
bagai titis hujan membasahi
akal diri, mencelah kewajaran
kebinasaan akan terhenti saat dia kembali
laung mereka berulang kali.

KAMAL BIN SUJAK
Teduhan, Klang

wan_speed
14-06-12, 01:37 AM
LORONG YANG MEMESONG




Kerana dipimpin perasaan
mereka bergelap di lorong ini
seperti pejalan kehilangan sinar
seperti pengembara kehilangan peta
mereka membiarkan
fikiran dan kewarasan diinjak-injak.

Kerana dipandu nafsu
mereka kedunguan di lorong ini
umpama pelayar tanpa desar angin
umpama musafir tanpa titis air
mereka tersisih dan terhina
apabila meninggalkan perbatasan iman.

NAZIM MOHD. SUBARI
Endau, Johor.

wan_speed
14-06-12, 01:37 AM
SI CILIK PENGGILAP SEPATU




Di antara deretan mobil
rumah dan bangunan yang digegar gempa
aku berdiri di bawah puing kota
segerombol penggilap sepatu menyapa
tangan mereka membimbit bakul simpati
yang sarat mimpi
bergilir-gilir mereka memujukku
sangkaku dia cuma butuh beberapa rupiah
buat memesan cawan sarapan
lalu pada seorang yang paling kecil
kulepaskan sepatu dari kaki.

Lewat dia menyemir
dengan suara separa keras dan perkasa
meminta dilunasi rupiah sepuluh ribu
buat menebus sepatuku kembali
aku terkesima menyeluk saku kesal
niat membantu rupanya diperas
oleh si cilik penyemir sepatu.

ABD RAZAK @ REZEKI OTHMAN
Sek Men Keb Tengku Indra Petra (1)
Jalan Persiaran Raya

wan_speed
14-06-12, 01:38 AM
BICARA SEBILAH LIDAH





Sebilah lidah itu
langirkanlah dengan kata-kata kebenaran
kerana bisanya dapat memancung kesangsian
tajamkan ia dengan zikir memuji kebesaran Tuhan
agar bicara tidak mengundang keraguan.

Sebilah lidah itu
jangan kauasah dengan kepalsuan
lembut namun bisanya membawa kehancuran
menjelirkan api persengketaan.

Berhati-hatilah dengan sebilah lidah itu
senjata yang selalu memakan tuan.
MD NIZAR PARMAN
Parit Raja

wan_speed
14-06-12, 01:42 AM
MERACIK CINTA DI RAUDHAH



Kudatangi rumah ini
kakiku melangkah ke pintu Babussalam
mengejar sedikit ruang meracik burung iman
ketandusan teranjak ke kalbu nyaman
meluhuri cinta Rasul kepada ummah
menyelusuri cinta ummah kepada Baginda.

Kuhuni ruang rumah Masjid Nabawi
kecilnya daku dalam damai salju
hikayat hidup yang cuba kubaca
mendorongku meneliti awan jingga
sesekali perlu digusari tentang benteng batin
suara tulus perlu ke suasana baru
pohon diri yang melentur santun
menjadi subur tegak menjitu.
Pengalaman yang serba tohor
semalamnya tertumpah dakwat melumuri wajah
ke mana arah bahtera diri pastinya entah
berfikirku dan berazam menganyam suci akidah
lalu kupinta iman secupak rasa.

Kuracik cinta dengan zikir
merenungi malam di padang pasir
terasa kecilnya aku dalam butiran pasir
doa kudus nurani mengalir bersama air.

wan_speed
14-06-12, 01:43 AM
SEGALA-GALANYA

Biar segalanya
terus kita bersatu
jangan ada balah
dan sengketa
di lewat hitungan kini
yang menuntut perjuangan
jitu dan penuh semangat.

Kita bina sebuah
mahligai kejayaan
atas usaha yang
berterusan
di tanah merdeka ini
milik kita
milik bangsa
yang bermaruah
zaman berzaman.

Tiada lagi gundah
dan prasangka
terus menyatu dan
bersatu
demi Tuhan dan
demi kehidupan yang
dirahmati.

NORDIN ABDULLAH
Bagan Datoh, Perak.

wan_speed
14-06-12, 01:44 AM
AIR MATA KASIH DI TANAH SUCI

Aku tiba-tiba kaya dengan air mata
kerana aku menjadi tetamu Yang Maha Esa
terharu menyahut seruan-Nya
bersyukur telah selamat menjijakkan kaki
di Tanah Suci
dikurniakan terus sepotong tenaga
untuk disambut Mina dan Arafah
bergetar urat nadi kerana berasa terlalu kecil
di tengah-tengah jutaan tetamu-Nya
yang setia
dari seluruh pelosok dunia
apabila mula berwukuf di Arafah
bermula dari mentari
yang tergelincir lesu dan sayu
sabar singgah bermalam di Muzdalifah
yang juga tak pernah mengantuk
dan bersemangat melontar jamrah
bermula di tiang Aqabah
serta bercukur penuh kerelaan
tabah bertawaf ifadah dan bersai
terkenangkan kasih seorang wanita mulia
bernama Siti Hajar, isteri nabi besar
terlari-lari tanpa kenal erti lelah
dari Marwah ke Safa dan dari Safa ke Marwah
demi cintakan Ismail
anakandanya yang tersayang
yang lapar dan dahaga
kemudian melontar jamrah lagi
di Ula, Wustha dan sekali lagi
di Aqabah tanpa jemu
sebelum bertawaf wadak
sebelum berat meninggalkan Tanah Suci
yang sudah aku jatuh cinta pandang pertama
dan aku bulat berdoa di depan Kaabah
juga di Masjidil Haram
jika diizinkan-Nya, aku ingin kembali lagi
kerana bunga kasihku
sudah terkembang harum di sini
di Tanah Suci yang indah ini
yang puncaknya aku kenal erti
sebuah pengorbanan.

wan_speed
14-06-12, 01:44 AM
TUKANG JAHIT

Setelah aku menjahit alur yang terputus
lalu aku menjahit cintaku yang tergetus.
Setelah aku menjahit sungai yang terpecah
lalu aku menjahit kasihku yang tercurah.

Setelah aku menjahit laut yang terbelah
lalu aku menjahit sayangku yang tergundah.

Aku tukang jahit yang miskin
tak punya rupa
aku tukang jahit yang papa
tak punya harta
aku tukang jahit yang kedana
tak punya kuasa
biarlah aku menjahit cerita
sepanjang usia
selagi jahitanku tidak terluka
selagi jahitanku tidak terduka hati sesiapa
walaupun diri ini sejuta bara
dalam sebuah ceritera
sandiwara purbawara penglipur lara.

WAN AHMAD ISMAIL

wan_speed
14-06-12, 01:45 AM
CACATAN RINDU

Di hadapan Baitullah
kemarau tiba-tiba
beranjak
renungan setiap detik bertafakur
tentang keajaiban
indahnya perjalanan horizon
menuju keabadian
putaran kisaran daya teguh berpegang
pada buhulan
tekun merenjis embun takwa ke batin tandus
suara tulus singgah
di perjalanan pengabadian.

Riwayat kehidupanku kubaca
memercikkan tamsil samudera pengalaman
putaran dan kisaran layar bahtera jasad
tercarik noda dosa terwayang dalam peti fikir
awan yang berlorek dan mendung yang gelap
dirongrongkan angin nafsu.

Menelusuri sungai batin
mengharap nurani mengerti
kisah semalam tercatat dalam diari kabus
kupohon dengan ranum doa dalam embun
merafakkan dupa tangan menatap Baitullah
mendongak ke Baitulmakmur
menunggu detikdetik
jatuhnya cintaMu
meminta tumbuhnya bunga takwa
pada pohon diri
dosaku diampuni.

Dari batin mengungkapkan kuntum
warna indah
hingga serlah jurai cahaya pertama
di ufuk malam
gerimis air mata mengalir ke sejadah
menemui lereng rasa paling gulana
kembara gementar jauh ke lubuk jiwa
dalam bicara rindu kekerdilan hamba.

A RANI EMBI

wan_speed
14-06-12, 01:46 AM
PENGUTIP BUNGA HAYAT

Kitalah anak-anak pelaut
dengan beban di bahu
dengan beban di punggung
sepanjang abad turun-temurun
meredah ombak
meredah gelombang
mengutip bunga-bunga hayat
mengutip bunga-bunga buih
yang pecah di nabir mentari;
meredah angin ribut taufan
mengutip bunga-bunga kudrat
yang tertanam di bawah pasir pulau
yang tertanam di bawah batu pulau.

Kitalah anak-anak pelaut
tidak pernah mengah mengutip
bunga-bunga
derita yang bersarang
di tangga subuh dan tangga malam
ada kala mengirim harum asin laut
ke setiap kali erangan mimpi pahit
yang melintas di dada bulan.

NAAPIE MAT
Kg. Besut, Tumpat.

wan_speed
14-06-12, 01:47 AM
KEMBARA INI

Inilah kembara hati
melewati dan menjejaki
permukiman rohani pasrah disusuri
menempuh lebih teramat jauh
membasuh hati yang keruh
segala mazmumah, sombong dan angkuh.

Inilah kembara hati menyinggahi hentian
penyucian dengan laungan suara keinsafan
hamba-Mu datang menyahut panggilan-Mu
pujian, nikmat dan pemerintahan
kepunyaan-Mu, jua bagi-Mu tiada sekutu.

Kembara ini
perjalanan peribadi di bumi suci
berbondong-bondong menuju Baitullah
perjalanan agung ke bumi Arafah
bermalam di Muzdalifah melontar di Mina
mengilir takwa melembutkan dosa
haji yang mabrur moga diterima.

ZOLKIFLI ALIB
SMK Bandar Kota Tinggi

lolly lilly
21-09-12, 06:08 PM
cik wan nih keje jd sasterawan ke? pnuh puitis2 madah berhelah dan sajak seroja~ :o

k a y a m
21-09-12, 06:32 PM
hang jgn sembang sini wan. kasi sajak kt dpn kdai beger max la. untong2 dpt mkn free :guling:

tembakartun
21-09-12, 07:43 PM
wan nie da knapa??..:guling:..da nak kawen ke?

Nett8
21-09-12, 08:09 PM
beliau berada di awan... tu la pasal... muka ganaz... tp dalam hati ada taman...